Minggu, 30 September 2012

Mengelola dalam Lingkungan Global


Mengelola dalam Lingkungan Global
Kelompok 8 :
 A. RIZALDY ANDIKA          ( A21112908)
 FADILAH MADJID              ( A31112013)
 LITA MAYLINA                   ( A31112029)
 RIFALDI                              (A11112005 )
 TITO BRIYAN DIPUTRA     (A11112266 )


BAB I
PENDALUAN

1.1. Latar Belakang
Globalisasi membuka pintu gerbang menuju modernisasi dalam segala kehidupan, termasuk dalam lingkup perusahaan, khusunya manajemen.Globalisasi membawa berbagai dampak positif dan negatif bagi perusahaan.
Dewasa ini, banyak dampak positif  yang dapat kita temukan dari adanya globalisasi, salah satunya adalah suatu perusahaan dapat dengan mudah memasuki pasar global untuk bersaing dengan perusahaan lain, baik dari dalam negeri maupun luar negeri.
Namun untuk memasuki pasar global diperlukan pengetahuan dan kemampuan yang cukup.Seorang manajer harus mampu melihat kondisi dan mengambil keputusan yang tepat agar perusahaan yang ditanganinya dapat berhasil dalam pasar global.
Sebelum memasuki global, kita harus mengubah sudut pandang kita menjadi sudut pandang global, kita juga harus memahami lingkungan global, serta mengetahui cara mengelola lingkungan global.

1.2. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas, dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut.
1. Bagaimana cara mengelola dalam lingkungan global?
1.3. Tujuan Penulisan
Sesuai dengan permasalahan diatas, tujuan yang dapat dicapai dalam penelitian ini adalah sebagai berikut.
1.    Mendeskripsikan pengelolaan dalam lingkungan global.


BAB II
 MENGELOLA DALAM LINGKUNGAN GLOBAL

2.1. Manakah Sudut Pandang Global Anda ?
  Bahasa Inggris merupakan bahasa internasional utama yang dipelajari oleh sebagian besar bahkan hampir seluruh negara yang ada di dunia, termasuk Amerika.Namun orang Amerika hanya mmpelajari bahasa Inggris saja. Orang Amerika cenderung mengangap bahasa Inggris sebagai satu-satunya bahasa bisnis internasional dan tidak melihat perlunya mempelajari bahasa lain.
Monolingualisme merupakan salah satu tanda bahwa orang Amerika menderita parokialisme, yang berarti mereka memandang dunia semata-mata dari sudut pandang dan mata mereka sendiri.Parokialisme merupakan hambatan yang berarti bagi banyak manajer Amerika Serikat. Jika para manajer jatuh ke perangkap mengabaikan nilai dan budaya asing dan dengan cepat menerapkan sikap “milik kami lebih baik daripada milik mereka” terhadap budaya asing, para manajer tersebut akan mengalami kesulitan bersaing dengan para manajer dan organisai lain di seluruh dunia yang berusaha memahami adat istiadat asing dan perbedaan antarpasar. . Hal ini merupakan hambatan besar bagi manajer yang berorientasi global.Selain itu, terdapat 3 sikap global utama, yakni sebagai berikut.
 Sikap etnosentris(home country-oriented)
Merupakan keyakinan parokialistis bahwa pendekatan dan praktik kerja yang paling baik adalah yang berasal dari negara asalnya (negara tempat kantor pusat perusahaan itu berada). Para manajer  dengan sikap etnosentris yakni bahwa di berbagai negara asing tidak memiliki ketrampilan keahlian, pengetahuan,, atau pengalaman untuk membuat keputusan bisnis terbaik seperti orang di negara asalnya. Mereka tidak mau memercayakan keputusan penting atau teknologi kepada para karyawan asing.



 Sikap polisentris (host country-oriented)
Merupakan pandangan bahwa para manajer di negari tuan rumah (negeri asing tempat organisasi itu berbisnis) mengetahui pendekatan dan kerja praktik terbaik untuk menjalankan bisnis mereka. Para manajer dengan sikap polisentris akan memandang setiap operasi asing sebagai berbeda dan sulit diengerti. Dengan begitu para manajer tersebut cenderung membiarkan fasilitas asing dan karyawan asing memikirkan sendiri cara mengurus segala sesuatunya secara paling baik.

 Sikap geosentris (world oriented)
Merupakan pandangan yang berorientasi dunia yang memusatkan perhatian pada pemanfaatan pendekatan dan orang terbaik dari seluruh dunia. Para manajer dengan sikap jenis itu yakin bahwa diperlukan pandangan global di kantor pusat organisasi tersebut di negara asal dan di berbagai fasilitas kerja luar negeri.Yang dicari adalah pendekatan dan SDM terbaik bagi perusahaan.
Manajemen global yang sukses membutuhkan kepekaan yang tinggi terhadap perbedaan praktik dan adat-istiadat nasional.
2.2. Memahami Lingkungan Global
Lingkungan global adalah faktor-faktor yang mempengaruhi kemampuan perusahaan untuk melakukan bisnis global untuk menjual barang dan jasa guna mencapai tujuan perusahaan.Bisnis global adalah kegiatan atau aktivitas pemenuhan kebutuhan dengan membeli dan menjual barang dan jasa dari atau ke negara yang berbeda. Aktivitas bisnis global tersebut perlu adanya proses manajemen. Manajemen global adalah manajemen bagi organisasi yang melaksanakan bisnis di lebih dari satu negara. Perusahaan yang melakukan bisnis secara global bukan lagi merupakan hal yang baru, karena sudah sejak lama banyak perusahaan-perusahaan yang menjual produknya ke negara lain
Para manajer dalam segala ukuran dan jenis organisasi dihadapkan dengan peluang dan tantangan pengelolaan lingkungan global. Ketika perdagangan diperbolehkan untuk mengalir dengan bebas, negara-negara memperoleh keuntungan dari pertumbuhan ekonomi dan laba produktivitas karena mereka mengkhususkan dalam memproduksi barang yang mereka anggap paling baik dan mengimpor barang yang lebih efisiesn bila diproduksi di tempat lain. Perdagangan global terbentuk dari dua kekuatan, yaitu aliansi perdagangan regional dan perjanjian yang dinegosiasikan melalui Organisasi Perdagangan Dunia.

Ada tiga hal yang harus diperhatikan agar aliansi strategi ini berhasil, yaitu :
a)  Pemilihan partner, dimana harus jelas siapa yang akan kita ajak kerjasama, apakah partner tersebut dapat bekerjasama mencapai tujuan strategi dan tujuan aliansinya serta tidak memanfaatkan aliansinya dimasa mendatang.Dan sebagai perusahaan yang akan melakukan aliansi strategi, kita harus melakukan berbagai langkah seperti, mencari informasi mengenai partner dan mengumpulkan data serta mencari tahu mengenai partner tersebut.

b)   Struktur aliansi, yaitu menentukan suatu struktur hingga terjadi keadilan dalam hal pembebanan resiko dan menghindari terjadinya pemanfaatan dari partner untuk kepentingannya sendiri.

c)  Penanganan aliansi, dalam hal ini dapat dilakukan pengamanan dengan teknologi, atau dengan penetapan kontrak, dimana terjadi persetujuan atau kesepakatan yang jelas, adil  antara perusahaan dengan partnernya dengan komitmen yang mantap agar tidak terjadi resiko yang tidak diinginkan.

2.2.1  Aliansi Perdagangan Regional
§    Uni Eropa
          Uni Eropa adalah sebuah organisasi antar-pemerintahan dan supra-nasional, yang terdiri dari negara-negara Eropa, yang sejak 1 Januari 2007 telah memiliki 27 negara anggota. Persatuan ini didirikan atas nama tersebut di bawah Perjanjian Uni Eropa (yang lebih dikenal dengan Perjanjian Maastricht) pada 1992.
          Sebelum terciptanya Uni Eropa, masing-masing negara itu mempunyai pengawasan perbatasan, pajak, subsidi, kebijakan nasionalistik, dan industry-industri yang diproteksi.Sekarang sebagai pasar tunggal, tidak ada lagi hambatan nasional terhadap perjalanan pekerjaan, investasi, dan perdagangan. UE melakukan langkah yang luar biasa menuju unifikasi penuh ketika 12 dari 15 negara menjadi bagian dari Uni Keuangan dan Ekonomi, sistem resmi yang bertanggung jawab untuk perkembangan euro, satu mata uang Eropa. Pada saat ini, Inggris, Denmark, dan Swedia telah memilih untuk tidak berpartisipasi.
          Dari pergantian namanya dari "Masyarakat Ekonomi Eropa" ke "Masyarakat Eropa" hingga ke "Uni Eropa" menandakan bahwa organisasi ini telah berubah dari sebuah kesatuan ekonomi menjadi sebuah kesatuan politik. Kecenderungan ini ditandai dengan meningkatnya jumlah kebijakan dalam UE.
       UE memiliki beberapa kebijakan eksternal, yakni sebagai berikut.
 Suatu tarif eksternal bersama bea cukai, dan posisi yang sama dalam perundingan-perundingan perdagangan internasional.

 Pendanaan untuk program-program di negara-negara calon anggota dan negara-negara Eropa Timur lainnya, serta bantuan ke banyak negara berkembang melalui program Phare and Tacis-nya.

Pembentukan sebuah pasar tunggal Masyarakat Energi Eropa melalui Perjanjian Komunitas Energi Eropa Tenggara
Selain itu UE juga memiliki kerjasama dan harmonisasi di wilayah-wilayah lain, seperti :
Kebebasan bagi warga UE untuk ikut memilih dalam pemilihan pemerintahan setempat dan Parlemen Eropa di negara anggota manapun juga.

Kerjasama dalam masalah-masalah kriminal, termasuk saling berbagi intelijen (melalui EUROPOL dan Sistem Informasi Schengen), perjanjian tentang definisi bersama mengenai kejahatan dan prosedur-prosedur ekstradisi.

Suatu kebijakan luar negeri bersama sebagai sebuah sasaran masa depan, namun demikian hal ini masih lama baru akan terwujud. Pembagian antara negara-negara anggota (dalam surat delapan) dan anggota-anggota yang saat itu belum bergabung (dalam surat Vilnius) pada saat penyerbuan Irak 2003 menyoroti seberapa jauh sasaran ini berada di depan sebelum ia dapat menjadi kenyataan.

Suatu kebijakan keamanan bersama sebagai suatu sasaran, termasuk pembentukan Satuan Reaksi Cepat Eropa dengan 60.000 anggota untuk maksud-maksud memelihara perdamaian, seorang staf militer UE dan sebuah pusat satelit UE (untuk maksud-maksud intelijen).

Kebijakan bersama tentang asilum dan imigrasi.

Pendanaan bersama untuk penelitian dan pengembangan teknologi, melalui Rancangan Program untuk Penelitian dan Pengembangan Teknologi selama empat tahun. Rancangan Program Keenam berlaku dari 2002 hingga 2006.
Dilihat dari segi politik, Uni Eropa memiliki kompetensi yang didasarkan pada Perjanjian-perjanjian Uni Eropa dan prinsip subsidiaritas yang menyatakan bahwa aksi Uni Eropa hanya bisa diambil saat suatu tujuan tidak dapat diraih secara memadai oleh hanya sebuah negara anggota. Hukum yang dicanangkan oleh institusi Uni Eropa dikeluarkan dalam beberapa cara, secara umum hukum tersebut dapat diklasifikasikan ke dalam dua kelompok: hukum yang mulai berlaku tanpa kebutuhan untuk mengukur implementasi skala nasional, dan hukum yang berlaku dengan kebutuhan tersebut. Motivasi utama bagi penyatuan negara-negara Eropa itu adalah supaya memungkinkan mereka mampu menegaskan kembali posisi mereka terhadap kekuatan industry Amerika Serikat dan Jepang. Karena bekerja di negara yang terpisah-pisah dengan hambatan satu terhadap yang lain, industry Eropa tidak mampu mengembangkan efisiensi dari bisnis di Amerika dan Jepang. Pengusaha Eropa akan terus memainkan peran penting dalam perekonomian global.


North America Free Trade Agreement (NAFTA)
Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara adalah sebuah organisasi yang terdiri dari negara-negara Amerika Utara.Organisasi ini didirikan pada 1994 oleh tiga negara, yaitu Amerika Serikat, Kanada, dan Meksiko.
Piagamnya menyatakan bahwa NAFTA bertugas mengkoordinasikan kegiatan ekonomi, termasuk hubungan niaga; komunikasi; kegiatan kebudayaan; kewarganegaraan, paspor, dan visa; kegiatan sosial; dan kegiatan kesehatan. Markas NAFTA berada di Washington D.C., Ottawa, dan Mexico City.

 Association of Southeast Asian Nation (ASEAN)
          Merupakan sebuah organisasi geo-politik dan ekonomi dari negara-negara di kawasan Asia Tenggara, yang didirikan di Bangkok, 8 Agustus 1967 melalui Deklarasi Bangkok oleh Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, dan Thailand. Organisasi ini bertujuan untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi, kemajuan sosial, dan pengembangan kebudayaan negara-negara anggotanya, serta memajukan perdamaian di tingkat regionalnya.Negara-negara anggota ASEAN mengadakan rapat umum pada setiap bulan November.
          Prinsip-prinsip utama ASEAN adalah sebagai berikut:
-Menghormati kemerdekaan, kedaulatan, kesamaan, integritas wilayah nasional, dan identitas nasional setiap negara
-Hak untuk setiap negara untuk memimpin kehadiran nasional bebas daripada campur tangan, subversif atau koersi pihak luar
-Tidak mencampuri urusan dalam negeri sesama negara anggota
-Penyelesaian perbedaan atau perdebatan dengan damai
-Menolak penggunaan kekuatan yang mematikan
-Kerjasama efektif antara anggota
Pada tahun-tahun yang akandatang, Asia, dan terutama wilayah Asia Tenggara, mungkin akan menjadi salah satu wilayah ekonomi yang paling cepat perkembangannya di dunia. Wilayah tersebut akan menjadi aliansi ekonomi dan politik regional yang makin penting yang pada akhirnya dampaknya mampu menandingi NAFTA maupun Uni Eropa.
Aliansi Dagang Lainnya
Wilayah lain di seluruh dunia terus berusaha menciptakan aliansi dagang regional. Sebagai contoh, Uni Afrika adalah sebuah uni yang terdiri dari 54 negara Afrika.Satu-satunya negara Afrika penuh yang tidak bergabung dengan UA adalah Maroko.Didirikan pada 9 Juli 2002.
UA dibentuk sebagai penerus Organisasi Kesatuan Afrika (OAU).Keputusan terpenting UA dibuat oleh Majelis Uni Afrika, pertemuan semitahunan kepala negara dan pemerintahan negara-negara anggotanya.Sekretariat UA, Komisi Uni Afrika, bermarkas di Addis Ababa, Ethiopia.Anggota dari aliansi ini berencana untuk menciptakan rencana pengembangan ekonomi dan bekerja untuk mencapai kesatuan yang lebih besar diantara negara-negara Afrika. Seperti anggota-anggota aliansi dagang lainnya, negara-negara ini berharap untuk memperoleh keuntungan ekonomi, sosial, budaya , dan dagang dari asosiasi mereka.

2.2.2  Organisasi Perdagangan Dunia
Pertumbuhan global dan perdagangan di antara negara-negara tidak terjadi dengan sendirinya.Sistem dan mekanisme diperlukan sehingga hubungan dagang yang efektif dan efisien dapat dikembangkan.Salah satu mekanisme yang terpenting adalah perdagangan multilateral yang disebut Organisasi Perdagangan Dunia (World Trade Organization/WTO).
World Trade Organization (WTO) atau Organisasi Perdagangan Dunia merupakan satu-satunya badan internasional yang secara khusus mengatur masalah perdagangan antar negara.Didirikan pada 1 Januari 1995.Sistem perdagangan multilateral WTO diatur melalui suatu persetujuan yang berisi aturan-aturan dasar perdagangan internasional sebagai hasil perundingan yang telah ditandatangani oleh negara-negara anggota.Persetujuan tersebut merupakan kontrak antar negara-anggota yang mengikat pemerintah untuk mematuhinya dalam pelaksanaan kebijakan perdagangan di negaranya masing-masing.Walaupun ditandatangani oleh pemerintah, tujuan utamanya adalah untuk membantu para produsen barang dan jasa, eksportir dan importir dalam kegiatan perdagangan.Pemerintah Indonesia merupakan salah satu negara pendiri Word Trade Organization (WTO) dan telah meratifikasi Persetujuan Pembentukan WTO melalui Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1994.
            Mengenai fungsi atau tujuan WTO dapat dilihat dalam Article III WTO, yaitu:
1.   mendukung pelaksanaan, pengaturan, dan penyelenggaraan persetujuan yang telah dicapai untuk memujudkan sasaran perjanjian tersebut,
2.   sebagai forum perundingan bagi negara-negara anggota mengenai perjanjian-perjanjian yang telah dicapai beserta lampiran-lampirannya, termasuk keputusan-keputusan yang ditentukan kemudian dalam Perundingan Tingkat Menteri,
3.   mengatur pelaksanaan ketentuan mengenai penyelesaian sengketa perdagangan;
4.   mengatur mekanisme peninjauan kebijakan di bidang perdagangan, dan
5.   menciptakan kerangka penentuan kebijakan ekonomi global berkerja sama dengan Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia (World Bank), serta badan-badan yang berafiliasi.
WTO memiliki beberapa tujuan penting, yaitu sebagai berikut.
mendorong arus perdagangan antarnegara, dengan mengurangi dan menghapus berbagai hambatan yang dapat mengganggu kelancaran arus perdagangan barang dan jasa.
memfasilitasi perundingan dengan menyediakan forum negosiasi yang lebih permanen. Hal ini mengingat bahwa perundingan perdagangan internasional di masa lalu prosesnya sangat kompleks dan memakan waktu.
Tujuan penting lainnya adalah untuk penyelesaian sengketa, mengingat hubungan dagang sering menimbulkan konflik – konflik kepentingan.Meskipun sudah ada persetujuan – persetujuan dalam WTO yang sudah disepakati anggotanya, masih dimungkinkan terjadi perbedaan interpretasi dan pelanggaran sehingga diperlukan prosedur legal penyelesaian sengketa yang netral dan telah disepakati bersama. Dengan adanya aturan – aturan WTO yang berlaku sama bagi semua anggota, maka baik individu, perusahaan ataupun pemerintah akan mendapatkan kepastian yang lebih besar mengenai kebijakan perdagangan suatu negara. Terikatnya suatu negara dengan aturan – aturan WTO akan memperkecil kemungkinan terjadinya perubahan – perubahan secara mendadak dalam kebijakan perdagangan suatu negara (lebih predictable).
2.3. Melakukan Bisnis secara Global
2.3.1. Perbedaan Jenis Organisasi Global
               Organisasi melakukan bisnis secara global bukanlah sesuatu yang baru.DuPont mulai melakukan bisnis di Cina pada tahun 1863.Ford Motor Company membuka cabang penjualannya yang pertama di luar negeri di Prancis pada tahun 1908. Pada tahun 1920-an, perusahaan lain termasuk Fiat, Unilever dan royal Dutch/shell telah menjadi multinasional. Tetapi, barulah pada pertengahan 1960-anperusahaan Multinasional (MNC) menjadi lazim, disusul dengan munculnya Perusahaan Transnasional (TNC).

 Multinational Corporation (MNC) adalah perusahaan yang berusaha di banyak negara; perusahaan ini biasanya sangat besar. Perusahaan seperti ini memiliki kantor-kantor, pabrik atau kantor cabang di banyak negara. Mereka biasanya memiliki sebuah kantor pusat di mana mereka mengkoordinasi manajemen global. Perusahaan multinasional yang sangat besar memiliki dana yang melewati dana banyak negara. Mereka dapat memiliki pengaruh kuat dalam politik global, karena pengaruh ekonomi mereka yang sangat besar bagai para politisi, dan juga sumber finansial yang sangat berkecukupan untuk relasi masyarakat dan melobi politik. Karena jangkauan internasional dan mobilitas PMN, wilayah dalam negara, dan Negara sendiri, harus berkompetisi agar perusahaan ini dapat menempatkan fasilitas mereka (dengan begitu juga pajak pendapatan, lapangan kerja, dan aktivitas ekonomi lainnya) di wilayah tersebut. Untuk dapat berkompetisi, negara-negara dan distrik politik regional seringkali menawarkan insentif kepada PMN, seperti potongan pajak, bantuan pemerintah atau infrastruktur yang lebih baik atau standar pekerja dan lingkungan yang memadai.

Terdapat dua karakteristik pokok dari perusahaan multinasional, yakni ukuran mereka yang sangat besar dan kenyataan bahwa operasi bisnis mereka yang tersebar ke seluruh dunia itu cenderung dikelola secara terpusat oleh para pemimpinnya di kantor pusatnya yang berkedudukan di Negara asal. Ukuran mereka yang sedemikian besar tentu memberikan kekuatan ekonomi (dan terkadang juga kekuatan politik) yang sangat besar, sehingga mereka merupakan kekuatan utama (sekitar 40%) yang menyebabkan berlangsungnya globalisasi perdagangan duniua secara pesat.Dengan kekuatan yang begitu besar, merekalah yang sebenarnya seringkali mendominasi aneka komoditi dagang di Negara-negara berkembang (tembakau, mie, bubur gandum instant, dsb).

Transnational Corporation (TNC). Perusahaan transnasional  adalah perusahaan yang memproduksi barang atau jasa dilebih dari satu Negara. Perusahaan seperti ini bias berupa perusahaan kecil yang memiliki satu atau dua pabrik dinegara lain, atau juga perusahaan-perusahaan raksasa yang beroprasi diseantero planet ini. Beberapa contoh TNCs adalah coca-cola, general Motors, Coltgate Palmolive, Kodak dan Mitsubishi. Kalaupun TNCs memiliki basis nasional, mereka berorientasi pada pasar global dan keuntungan global.

Perusahaan trans nasional adalah jantung perekonomian global. Dua per tiga perdagangan berasal dari perusahaan-perusahaan semacam ini.TNCs juga berjasa dalam perannya global menyebarkan tegnologi baru diseantero dunia, dan merupakan pelaku utama dalam pasar uang internasional.Lebih dari 400 TNCs memiliki penghasilan tahunan lebih dari 10 miliar dolar tahun 1996.pada tahun yang sama, hanya 70 negara yang produk nasional brutonya sama dengan jumlah itu. Dengan kata lain, penghasilan perusahaan trans nasional lebih besar daripada penghasilan Negara-negara didunia. Namun, Perusahaan Transnasional atau Multinasional yang dikatakan sebagai penggerak pertumbuhan perekonomian Negara-negara Berkembang dan memberikan kontribusi yang lebih baik ke dalam pembangunan hanyalah menjadi alat dominasi Negara-negara Kuat atas Negara-negara yang lebih lemah, untuk menguasai perdagangan dunia. Hal ini ditunjukkan oleh 80% peredagangan dunia dikuasai oleh Negara-negara Maju dan prosentase kesenjangan pendapatan dunia antara Negara Maju dan Negara Berkembang juga makin lebar.Coca Cola yang merupakan produk dari Perusahaan Transnasional (TNCs) juga berdampak negatif pula bagi kesehatan serta budaya.

 Organisasi Tanpa Batas Negara (Borderless Organization)
Organisasi tanpa batas negara itu dapat dikatakan mendekati bisnis global dari sudut pandang geometris.Misalnya, IBM telah melepaskan struktur organisasinya yang berdasarkan negara dan mengaturnya kembali menjadi empat belas kelompok industri.Bristol-Myers Squibb mengubah bisnis konsumennya supaya menjadi lebih agresif dalam penjualan internasional dan menempatkan seorang eksekutif baru yang menangani obat-obatan bagi konsumen di seluruh dunia, seperti Bufferin, dan Excedrin. Dan Telefonica’s dari Spanyol menghapuskan divisi geografis antara kantor pusatnya di Madrid dan perusahaan teleponnya yang tersebar luas. Sebaliknya, perusahaan itu akan terorganisasi berdasarkan lini bisnis, seperti jasa internet, telepon selular, dan operasi media. Manajemen tanpa batas negara merupakan upaya organisasi untuk meningkatkan efisiensi dan efektifitas dalam pasar global yang sengit persaingannya.

2.3.2  
Bagaimana Organisasi Menjadi Global


  Mengimpor
pendekatan untuk menjadi global yang mencakup menjual produk di negara asal yang dibuat di luar negeri.

  Melakukan lisensi
pendekatan untuk menjadi global oleh organisasi pabrikan yang meliputi memberikan kepada organisasi lain baik untuk menggunakan merk, teknologi atau spesialisasi produk Anda

Pewaralabaan
pendekatan untuk menjadi global oleh organisasi jasa yang meliputi memberikan kepada organisasi lain hak untuk menggunakan merek, teknologi atau spesifikasi produk Anda 


  Aliansi strategis
pendekatan untuk menjadi global dengan melibatkan kemitraan antara organisasi tertentu dengan perusahaan asing dimana keduanya berbagi

  Usaha patungan
pendekatan untuk menjadi global yang merupakan aliansi strategis tertentu di mana rekannya setuju untuk membentuk organisasi yang terpisah dari independen untuk mencapai tujuan bisnis tertentu

  Anak perusahaan luar negeri
pendekatan untuk menjadi global yang mencakup investasi langsung di negara asing dengan mencirikan fasilitas produksi atau kantor yang terpisah atau independen

sumber daya dan pengetahuan guna mengembangkan produk baru atau membangun fasilitas produksi

2.4. Mengelola di Lingkungan Global
2.4.1. Lingkungan Politik-Hukum
Sistem politik yang dimaksud adalah sistem pemerintahan dari sebuah negara.Ada dua dimensi yang digunakan untuk mengukur sistem politik yaitu, tingkat penekanan pada kolektivisme dan tingkat penekanan pada demokrasi.
1.   Kolektivisme
sistem yang mendahulukan kepentingan atau tujuan kolektif (bersama/umum) daripada kepentingan/kebebasan individu (pribadi). Dan lawan dari kolektivisme adalah individualisme.

2.   Demokrasi
sistem politik yang mengarah pada ketentuan bahwa pemerintahan dilakukan oleh orang-orang yang dipilih melalui pemilihan. Dan lawan dari demokrasi adalah totalitarianisme.Totalitarianisme adalah bentuk pemerintahan yang menguasai pengendalian secara mutlak atau diktator.
Para manajer di sejumlah organisasi global harus senantiasa mendapatkan informasi mengenai bisnis.

2.4.2. Lingkungan Ekonomi
Manajer Global harus sadar tentang hal-hal ekonomi ketika melakukan bisnis di negara lain. Yang pertama adalah memahami jenis sistem ekonomi di negara mana usaha itu dijalankan.Dua jenis utama adalah ekonomi pasar dan ekonomi komando. Namun dalam prakteknya, sistem ekonomi dapat dibagi dalam tiga jenis, yaitu :
a)  Ekonomi pasar
Merupakan sistem ekonomi yang murni, dimana barang dan jasa seluruhnya diproduksi oleh negara, jumlahnya tidak direncanakan oleh siapapun, tergantung interaksi antara permintaan dan penawaran.

b)  Ekonomi komando
Merupakan sistem ekonomi dimana barang dan jasa yang diproduksi serta harga ditentukan oleh pemerintah.

c)  Mixed economy
Merupakan sistem ekonomi yang berada diantara ekonomi pasar dan ekonomi komando, dalam sistem ini terdapat sektor-sektor tertentu yang diatur oleh pasar atau sesuai interaksi permintaan dan penawaran dan juga ada sebagian sektor lain yang direncanakan oleh pemerintah.
Manajer perlu mengetahui sistem di negara-negara karena hal ini mempunyai potensi untuk membatasi keputusan dan tindakan.Hal ekonomi lainnya yang perlu dipahami oleh manajer meliputi tingkat pertukaran mata uang, tingkat inflasi, dan beragam kebijakan pajak.           Laba perusahaan global dapat secara dramatis berubah-ubah tergantung pada kekuatan mata uang dalam negerinya dan mata uang negara-negara di mana perusahaan itu beroperasi. Setuap devaluasi mata uang sebuah negara akan sangat memengaruhi tingkat laba perusahaan. Kekuatan mata uang negara asing tertentu dapat juga memengaruhi berbagai keputusan para manajer.                                         Inflasi berarti harga produk dan jasa yang naik.Tetapi, hal ini juga memengaruhi tingkat suku bunga, tingkat pertukaran mata uang, biaya hidup, dan kepentingan umum dalam sistem politik dan ekonomi suatu negara.Manajer perlu untuk memonitori tren inflasi sehingga mereka dapat membuat keputusan yang baik dan mengantisipasi segala perubahanyang mungkn terjadi dalam kebijakan keuangan suatu negara.                 Kebijakan perpajakan merupakan perhatian yang besar bagi manajer global. Beberapa negara tan rumah bersikap lebih membatasi daripada negara asal organisasi itu. Negara-negara lain jauh lebih ringan kebijakannya.Satu-satunya kepastian ialah bahwa perraturan perpajakan itu berbeda-beda di berbagai negara.Para manajer membutuhkan pengetahuan yang pasti tentang berbagai peraturan perpajakan di negara tempat mereka beroperasi untuk meminimalkan kewajiban pajak keseluruhan perusahaan mereka.
2.4.3. Lingkungan Budaya
        Setiap organisasi mempunyai budaya internal yang berbeda-beda.Negara pun mempunyai kebudayaan pula, sebagaimana telah lama dikatakan oleh para ahi antropologi kepada kita. Seperti budaya nasional (national culture) adalah nilai dan sikap yang dipegang oleh negara tertentu yang membentuk perilaku dan kepercayaan mereka tentang apa yang dianggap penting.
          Riset menunjukkan bahwa budaya nasional mempunyai pengaruh yang lebih besar terhadap karyawan daripada budaya organisasi mereka.

2.4.4. Kerangka Kerja Hofstede
        Geert Hofstede telah mengajukan konsep budaya dalam teori organisasi, dalam hal ini sebagai salah satu dimensi dalam memahami perilaku organisasi.Konsep ini menjadi penting dalam teori ekonomi dan manajemen saat ini, dalam era globalisasi, ketika banyak perusahaan mutinasional beroperasi di berbagai negara dengan berbagai ragam budaya yang berbeda.
 Power Distance
Menurut Hofstede, “power distance” adalah suatu tingkat kepercayaan atau penerimaan dari suatu power yang tidak seimbang di antara orang. Budaya di mana beberapa orang dianggap lebih superior dibandingkan dengan yang lain karena status sosial, gender, ras, umur, pendidikan, kelahiran, pencapaian, latar belakang atau faktor lainnya merupakan bentuk power distance yang tinggi. Pada negara yang memiliki power distance yang tinggi, masyarakat menerima hubungan kekuasaan yang lebih autokratik dan patrenalistik. Sementara itu budaya dengan power distance yang rendah cenderung untuk melihat persamaan di antara orang dan lebih focus kepada status yang dicapai daripada yang disandang oleh seseorang.

 Individualisme VS Kolektivisme
Individualisme adalah lawan dari kolektivisme, yaitu tingkat di mana individu terintegrasi ke dalam kelompok.Dari sisi individualis kita melihat bahwa terdapat ikatan yang longgar di antara individu.Setiap orang diharapkan untuk mengurus dirinya masing-masing dan keluarga terdekatnya.Sementara itu dari sisi kolektivis, kita melihat bahwa sejak lahir orang sudah terintegrasi ke dalam suatu kelompok.Bahkan seringkali keluarga jauh juga turut terlibat dalam merawat sanak saudara dan kerabatnya.

 Uncertainty Avoidance
Salah satu dimensi dari Hofstede adalah mengenai bagaimana budaya nasional berkaitan dengan ketidakpastian dan ambiguitas, kemudian bagaimana mereka beradaptasi terhadap perubahan.Pada negara-negara yang mempunyai uncertainty avoidance yang besar, cenderung menjunjung tinggi konformitas dan keamanan, menghindari risiko dan mengandalkan peraturan formal dan juga ritual.Kepercayaan hanyalah diberikan kepada keluarga dan teman yang terdekat.Akan sulit bagi seorang negotiator dari luar untuk menjalin hubungan dan memperoleh kepercayaan dari mereka.Pada negara dengan uncertainty avoidance yang rendah, atau memiliki toleransi yang lebih tinggi untuk ketidakpastian, mereka cenderung lebih bisa menerima risiko, dapat memecahkan masalah, memiliki struktur organisasi yang flat, dan memilki toleransi terhadap ambiguitas. Bagi orang dari masyarakat luar, akan lebih mudah untuk menjalani hubungan dan memperoleh kepercayaan.

 Kuantitas Vs Kualitas Hidup
Dimensi budaya keempat seperti individualisme dan kolektivisme, adalah suatu percabangan.Kuantitas hidup adalah tingkat di mana nilai-nilai, seperti ketegasan, pemilikan uang dan barang, dan persaingan yang muncul. Kualitas hidup adalah atribut budaya nasional yang menekankan hubungan dan perhatian pada orang lain

 Orientasi Jangka Panjang dan Jangka Pendek
Atribut budaya yang terakhir dari Hofstede melihat pada orientasi suatu negara terhadap hidup dan pekerjaan. Orang yang berada dalam budaya orientasi jangka panjang melihat pada masa depan dan menghargai penghematan dan ketekunan. Orientasi jangka pendek menghargai masa lalu dan masa sekarang dan menekankan penghormatan tradisi dan memenuhi kewajiban sosial.

2.4.5. Manajemen Global dalam Dunia Kini
          Melakukan bisnis global saat ini tidaklah mudah. Para manajer menghadapi tantangan yang serius .tantangan meningkat dari asosiasi yang terbuka dengan globalisasi dan dari perbedaan budaya yang signifikan. Perubahan yang sangat cepat, yang terjadi dalam lingkungan bisnis telah secara otomatis menuntut setiap pelaku bisnis untuk selalu memberikan perhatian dan tanggapan terhadap lingkungannya.Hal ini mengkondisikan perusahaan untuk kemudian merumuskan strategi agar mampu mengantisipasi perubahan dan pencapaian tujuan perusahaan.Didasari atas pentingnya perumusan strategi, proses perumusan strategi merupakan suatu rangkaian kegiatan untuk menemukan strategi yang tepat bagi perusahaan.Rangkaian kegiatan yang diperlukan meliputi analisis lingkungan perusahaan, baik lingkungan internal maupun lingkungan ekstrnal.Analisis ini berguna untuk mengetahui kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman yang dapat memperlancar ataupun menghambat perkembangan perusahaan.
          Era globalisasi ekonomi yang disertai dengan pesatnya perkembangan teknologi, berdampak pada semakin ketatnya persaingan dan semakin cepatnya terjadi perubahan pada lingkungan usaha. Barang-barang hasil produksi dalam negeri saat ini sudah harus langsung berkompetisi dengan produk-produk dari luar negeri, dan perusahaan harus menerima kenyataan bahwa pesatnya perkembangan teknologi mengakibatkan cepat usangnya fasilitas produksi, semakin singkatnya daur hidup produk, dan keuntungan yang didapat pun akan semakin rendah. Lingkungan bisnis yang dihadapi oleh perusahaan perusahaan di dunia semakin bergejolak (turbulent), terutama sejak terjadinya krisis global dan perubahan pemerintahan berikut gejolak sosial di dalam negeri pada awal tahun 2009.Apalagi dengan kondisi internal kebanyakan perusahaan yang memburuk dan bangkrutnya sebagian perusahaan, menjadikan perhatian terhadap pengaruh dan dampak faktor-faktor lingkungan eksternal perusahaan menjadi sangat penting. Perubahan lingkungan bisnis akan terjadi setiap saat, umumnya berupa gerak perubahan dari salah satu atau gabungan faktor-faktor lingkungan luar perusahaan, baik pada skala nasional, regional maupun global. Sebagian dari dampak yang mereka timbulkan banyak terbukti telah mempengaruhi datangnya berbagai kesempatan usaha (business opportunities), tetapi banyak pula rekaman contoh kasus dari faktor eksternal ini yang menjadi kendala dalam berusaha (business threats and constraints).
          Kesuksesan mengelola lingkungan global saat ini akan membutuhkan sensitivitas dan pengertian yang luar biasa. Sehingga, Para manajer perlu menyadari bahwa apa yang mereka putuskan dan lakukan akan diperhatikan tidak hanya oleh mereka yang mungkin setuju tetapi yang paling penting oleh mereka yang tidak setuju. Olehnya, para manajer perlu menyesuaikan gaya kepemimpinan dan pendekatan manajemennya untuk mengakomodasikan perbedaan pandangan  .namun, seperti biasanya para manajer akan perlu untuk dapat melakukan hal ini  sambil sedapat mungkin tetap efisien dan efektif dalam mencapai tujuan organisasi.



















BAB III
PENUTUP

3.1.      Kesimpulan
            Dalam mengelola pasar global, hal yang paling dasar yang harus kita miliki adalah sudut pandang global yang baik, kita juga harus selalu mengetahui berita-berita terkini tentang organisasi-organisasi global yang berpengaruh penting dalam perekonomian dunia, serta mengenal lingkungan global dengan sangat baik.

3.2.      Saran
            Untuk referensi tambahan, kami menyarankan untuk membaca buku-buku atau artikel-artikel seputar bisnis internasional, organisasi internasional serta perusahaan-perusahaan yang sudah mendunia secara lebih detail.








Daftar Pustaka

Rahmawati, Siti (blog). 2011. Pengertian Lingkungan Global.  Bandung: http://sitirahmawatii.blogspot.com/2011/09/pengertian-lingkungan-global.html . Diakses pada tanggal 27 September 2012.
Jewel, Indah (blog).2012. Manajemen Strategi pada Lingkungan Global. Tanggerang: http://indahjewel.blogspot.com/2012/06/manajemen-strategi-pada-lingkungan.html . Diakses  pada tanggal 27 September 2012.
Wikipedia. 2012. Uni Eropa. http://id.wikipedia.org/wiki/Uni_Eropa#Kebijakan_utama . diakses  pada tanggal 27 September 2012.
Wikipedia. 2012. Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara. http://id.wikipedia.org/wiki/Perjanjian_Perdagangan_Bebas_Amerika_Utara . Diakses pada tanggal 27 September 2012.
Wikipedia.2012. Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara.http://id.wikipedia.org/wiki/ASEAN . Diakses pada tanggal 27 September 2012.
Wikipedia. 2012. Uni Afrika.  http://id.wikipedia.org/wiki/Uni_Afrika . Diakses pada tanggal 27 Sepetember 2012.
Wikipedia. 2012. Organisasi Perdagangan Dunia. http://id.wikipedia.org/wiki/Organisasi_Perdagangan_Dunia . Diakses pada tanggal 27 September 2012.
Purba, Orinton (blog). 2010. Fungsi dan Peranan WTO. http://hukuminvestasi.wordpress.com/2010/09/16/fungsi-dan-peranan-wto/ . Diakses pada tanggal 27 September 2012.
Binchoutan (blog). 2008. Tentang WTO (World Traiding Organization). http://binchoutan.wordpress.com/2008/05/11/tentang-wto-world-trade-organization/. Diakses pada tanggal 27 September 2012.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar